Curhat

Curhatan untuk Mantan

Bagas Solo
Ditulis oleh Bagas Solo

 

Mantan itu seperti kabut asap. Bisa dilihat, baunya kecium, tapi enggak bisa dipegang.

Pernah kejadian mantan minta balikan. Eh salah, tepatnya mantan minta barang yang udah dikasih dibalikin lagi. Model mantan kayak gini adalah sehina-hinanya mantan. Mantan kayak gini adalah sepelit-pelitnya mantan. Mantan kayak gini mungkin bakat jadi depkolektor.

Setelah kejadian itu gue merasa beruntung karena dia udah menjadi mantan. Coba kalau dia jadi bini? Beh…, bisa-bisa kenikmatan malam pertama yang pernah dia kasih akan diminta kembali ketika berantem atau cerai.

Berikut ini adalah periode pecaran gue selama ini:

Bulan Pertama Sampe ke 5

Hubungan kita emang mirip-mirip seperti pembantu dan majikan. Tiap belanja gue yang bawain belanjaan yang bejibun banyaknya (padahal doi cuma belanja ikan asin sama petai cina). Sumpah! Waktu itu gue merasa sebagai orang yang paling beruntung karena bisa mengenal bidadari secantik dia dan seperhatian dia. Bahkan saking perhatiannya, tiap 5 menit sekali dia sms gue, “Kamu di mana? Lagi apa? Sama siapa? Semalam berbuat apa?” Lo pikir gue Yolanda!

Bulan ke 6 Sampe 1 Tahun

Ini masa pacaran makin membosankan. Perhatiannya berubah menjadi kecurigaan. SMS enggak dibalas malah marah-marah. HP gue lowbet malah dituduh selingkuh. Enggak punya pulsa dituduh selingkuh. Lagi tidur dituduh selingkuh. Ah…, wanita emang susah dibohongin!

1 Tahun Sampe Satu Tahun Seminggu

Ini masa-masa sangat kru-SIAL. Rasa sayang udah mulai pudar dan menguap karena rasa curiga dan posesifnya semakin menjadi-jadi. Di posisi ini tiap hari gue hanya memikirkan bagaimana gimana caranya mutusin pacar dengan damai dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Tanpa harus membuatnya bunuh diri dengan cara gantung diri di Monas.

Acara ngapel udah enggak seindah dulu. Bahkan ketika gue ketemuan, pikiran gue enggak pernah fokus. Gue lebih seneng mikirin batu akik daripada mikirin dia.

Pelajaran dari pengalaman pahit gue adalah pacaran itu indah awalnya tapi bosok di akhirnya. Kalau udah siap mending enggak usah pacaran. Langsung nikah aja. Kalau kelamaan pacaran nanti keburu diembat orang. Inilah curhatan untuk mantan. Kapan kita bisa balikan?

Tentang Penulis

Bagas Solo

Bagas Solo

gue jomlo tapi bukan homo