Curhat

Sudah Saatnya Komisi Penyiaran Indonesia Larang Acara Katakan Putus

Alief Maulana
Ditulis oleh Alief Maulana

Saya memang tak lagi menggantungkan hiburan dengan menonton televisi. Saya lebih memilih untuk browsing, ngetwit, ngeyutup, dan nggombalin adik tingkat untuk mengisi waktu senggang. Meskipun begitu, sesekali saya pun melihat televisi. Apalagi, acara Dangdut Academy Asia yang baru saja selesai. Ya Allah, Shiha Zikir cakep banget!

Jujur, saya sudah mulai bosan melihat televisi yang kebanyakan acara musik tapi unsur musiknya sedikit. Atau acara televisi yang dipenuhi omong belaka. Huh. Mending saya melihat foto Ratu Vienny Fitrilya, member JKT48 yang cakepnya kebangetan itu. Tapi serius, saya bosan lihat televisi.

Kebosanan saya semakin memuncak, kala saya tak sengaja mencet remot TV dan muncul acara “Katakan Putus” di salah satu stasiun televisi swasta. Saya kesel. Bukan karena saya jomblo dan saya sudah lupa rasanya diputusin, apalagi mutusin pasangan. Tapi bagi saya, acara itu tak lebih dari pamer-pamer semata.

Iya, pamer. Pamer ke masyarakat luas, khususnya para jomblo yang sedang berikhtiar untuk mencari pasangan. Bahwa mereka bisa seenaknya mutusin hubungan.

Saya pun tak paham sama mereka yang ikut acara begituan. Mbok ya kalau putus, diem-diem aja gitu, lho. Ndak perlu juga kan masuk TV? Seakan-akan dunia harus tahu kalau mereka punya pacar dan mau putus. Putus kok bangga?

Belum lagi pembawa acaranya yang super duper jengkelin. Sok jagoan dan sok jadi kompor. Mbok ya kalo ada yang mau putus, dibantu hubungannya biar kembali mesra. Lha ini enggak. Pembawa acara “Katakan Putus” malah manasin kliennya biar putus. Belum lagi, ada adegan pembawa acaranya sok-sokan mau berantem. Ini acara putus-putusan atau acara SmackDown sih?

Saya jadi curiga, acara ini adalah usulan dari Al Mukarom Felix Siauw. Bukan rahasia lagi, beliau salah satu motor gerakan “Udah Putusin Aja”. Gerakan yang sekilas, mendukung kami para jomblo saat seseorang yang kita suka udah punya pacar. Bahkan, al ustadz Felix membuat buku yang judulnya, “Udah Putusin Aja”.

Jangan kalian pikir, kami para jomblo, senang dengan acara begituan. Jangan pikir kita senang, karena populasi orang jomblo makin nambah. Itu penghinaan. Jomblo bisa cari jodoh sendiri. Tak perlu acara-acara putus begitu. Dikira kita ndak bisa cari jodoh apa?

Kita juga segan mau macari para klien acara itu. Ya kalau hubungan kita awet dan sampai ke pelaminan. Lha kalau ndak, bisa-bisa muka saya masuk acara ngeselin itu. Kan malu, tho? Kamu ndak bayangin muka Mas Agus Mulyadi masuk TV karena diputusin cewek?

Makanya, saya mewakili kaum jomblo se-Indonesia, berharap pada Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) untuk segera menghentikan acara itu. Selain tak mendidik, acara itu juga tak berprikejombloan. Sekian.

Tentang Penulis

Alief Maulana

Alief Maulana

Dicintai Melody dan disayang Veranda, tapi tetap mencintaimu.

  • Alvino Parker

    Dalam tulisan memuja Viny. Tapi di bio penulis kok…