Curhat

Kisah si Jomblo Militan Menikahi Seorang Gadis

Fendi Chovi
Ditulis oleh Fendi Chovi

Pada suatu malam yang tengah kosong kegiatan. Temanku dari Ciamis yang belum lama tiba di kos sebagai anak baru mengajakku berkunjung ke lokasi-lokasi wisata. Ingin menikmati suasana baru, katanya. Aku mengajaknya ke Bukit Bintang. Selain penasaran dengan berbagai ulasan menarik terkait tempat tersebut, aku ingin sekali menyaksikan suasana di atas bukit yang katanya menjanjikan romantisme.

Malam itu kami berangkat menaiki sepeda motor. Menyusuri jalan di Wonosori, sesekali memasang mata ke kiri dan kanan jalan. Siapa tahu ada bidadari nyasar di Jogjakarta ini.

Sesampai di lokasi, ternyata suasana wisata sudah ramai oleh anak-anak muda. Mereka terlihat asyik ber-selfie. Perjalanan dengan mengendarai sepeda motor dari kos ke Bukit Bintang cukup menguras energi. Kami pun langsung memutuskan untuk makan malam.

Bukit Bintang. Wisata yang satu ini sudah dikenal luas di Jogjakarta. Kita bisa menyaksikan kota Jogja dan gemerlap cahaya, serasa berdiri di atas bintang-bintang jika melihat ke bawah dari ketinggian. Hamparan cahaya lampu tampak indah dan cantik di malam hari dari atas bukit ini.

Ngobrol dan menikmati suasana di Bukit Bintang. Di sini para pengunjung tidak hanya disuguhi pemandangan yang mengesankan. Berbagai warung makan berjejer, para pengunjung bisa mememesan makanan dan minuman dengan harga bervariasi. Kopi, jagung bakar, atau mi rebus. Bersama teman, pacar, atau keluarga menatap gemerlapnya lampu-lampu di kejauhan. Indah lah pokoknya!

“Duduk di sini mengingatkanku pada masa-masa muda, Mas,” kata temanku.

“Aku kira ada benarnya, Mas. Duduk di sini apalagi jika mengajak pasangan, barangkali akan membuat kita menjadi manusia paling romantis. Kita bisa menunjukkan kepada kekasih. Hamparan lampu-lampu dibawah sana. Seolah-olah kita menyaksikan bintang-bintang di langit,” kataku menimpali.

Mular, begitu nama temanku ini. Ia sudah memiliki istri dan dua anak, sedangkan aku sendiri masih berstatus lajang. Tak masalah, justru itu kesempatan besar bagiku untuk menikmati kebebasan.

Menikmati hidangan bakso dan ice juice. Kami bercerita panjang lebar tentang apa saja yang menarik bagi kami. Tak sungkan aku bertanya seputar awal perkenalan dan perjumpaannya bersama istri.

Ia menatap ke hamparan cahaya di kejauhan dari arah ketinggian bukit bintang ini. Menghela napas. Kemudian bercerita tentang kenangannya saat awal-awal PDKT dengan si istri.

“Saat aku masih jomblo, Mas. Aku pernah bekerja sebagai pelayan di sebuah restoran. Gajiku lumayan sih saat itu,” ujarnya.

Pertemuan itu bermula saat Mular berkunjung ke sebuah restoran. Di sana ia bertemu dengan perempuan yang menurutnya sangat menarik perhatiannya. Mular menyebutkan jika gadis itu tidak seperti beberapa perempuan yang selama ini dikenalnya.

Sejak kejadian itu, Mular jadi sering bertandang ke restoran tempat gadis itu bekerja, dengan harapan si gadis tersebut membawakan hidangan menu makanan yang dipesannya. Tak disangka, gadis itu benar-benar mengantarkan hidangan yang dipesan. Sayangnya, ia tidak merespons sama sekali apa yang ditanyakan oleh Mular. Mungkin karena pertanyaan Mular hanya seputar, boleh kenalan, boleh minta nomor HP, dan pertanyaan basa-basi lainnya.

Si gadis tidak merespons dan berlalu begitu saja ketika selesai mengantar pesanan.

“Sebagai jomblo militan, aku merasa ditantang dengan keadaan seperti itu. Aku penasaran, Mas. Jadi setiap malam, aku bertandang ke tempat gadis itu bekerja. Membeli segala jenis makanan yang ada di restoran itu. Bahkan, tak jarang aku menghabiskan Rp100.000 lebih untuk sekali makan.”

“Gajiku saat itu cukup banyak sih. Apalagi, aku kan masih jomblo. Jadi cukuplah sekadar makan di restoran itu,” tukas Mular.

“Sebagai jomblo militan, aku tidak kalah siasat. Saat gadis pelayan restoran itu semakin sulit diajak berdiskusi, aku diam-diam memiliki ide baru.”

“Aku meminta nomor gadis itu kepada pelayan lainnya. Mbak, boleh dong saya dikasih nomor HP teman sampeyan yang itu,” kata Mular sambil terkekeh.

“Aku berkata seperti itu sambil memberikan uang seadanya sebagai ongkos kepada si teman gadis itu, lho?”

“Tak disangka, ternyata nomor gadis itu kudapatkan. Ya, saat itulah, kami berkenalan dan niatku saat itu bukan lagi berpacaran. Tapi langsung menikah.”

“Kutembak gadis itu dengan pertanyaan begini, maukah engkau jadi istriku?” kata Mular agak malu-malu.

Si gadis agak malu-malu dan kemudian menjawab, “Iya, boleh Mas. Silakan minta kepada orang tuaku.”

Sebagai jomblo militan dan pernah kesepian, Mular pun langsung menyiapkan diri menemui bapak gadis itu. “Tahukah berapa hari untuk mendekati gadis itu, Mas?” tanya Mular kepadaku.

Aku menggelengkan kepala.

“Serius hampir sebulan lho, Mas. Tak ada tanda-tanda kalau gadis itu tertarik padaku. Atau jangan-jangan ia sedang menguji cinta dan keseriusanku,” ungkap Mular serius.

“Beruntungnya sih, aku tercatat sebagai jomblo militan dan akhirnya Tuhan mengabulkan doaku. Kami pun menikah,” ungkap Mular.

“Terus, bagaimana dengan Mas sendiri?”

Gerimis tiba-tiba turun. Aku terdiam. Aku tak mampu berkata-kata. Tak ada cerita, pun tak ada sesuatu yang layak diceritakan. Dalam hati, aku berkata, “Maaf, Mas. Aku tak suka bercerita soal perempuan panjang lebar.”

Kalau saja Bang Mular tahu. Selain jadi kawan, kesepian itu lebih sering jadi lawanku. Setidaknya untuk sekarang, aku tak mampus dikoyak-koyak sepi.

Tentang Penulis

Fendi Chovi

Fendi Chovi

Berharap bisa menghasilkan buku “Maniak Pacaran” di tahun 2017. Menebar semangat perdamaian dunia lewat blog pribadi.